Definisi marfu’, manshub, dan majrur

Definisi marfu’, manshub, dan majrur


Isim-isim yang marfu’ adalah isim-isim yang ber-i’rob rofa. Jama’ dari marfu’ adalah marfu’aat.
Isim-isim yang manshub adalah isim-isim yang ber-i’rob nashob. Jama’ dari manshub adalah manshubaat.
Isim-isim yang majrur adalah isim-isim yang ber-i’rob jar. Jama’ dari majrur adalah majruroot.

Misal
Pada kalimat تـَعَـلـَّمَ أَحمَدُ اللغةَ العربيةَ في المسجدِ  (ta’allama Ahmadu al-lughutal ‘arobiyyata fil masjidi ) = Ahmad belajar bahasa arab di masjid.
Kata أَحمَدُ  ber-I’rob rofa’ sebab sebagai subjek (fa’il) dengan tanda dhommah (diakhir katanya). Karena ber-I’rob rofa’, maka kata kata أَحمَدُ  tersebut dikatakan marfu’. Isim menjadi marfu’ dalam 6 keadaan, diantaranya adalah keadaan sebagai subjek (fa’il).
            Kata اللغةَ  ber-I’rob nashob sebab sebagai objek (maf’ul bih) dengan tanda fathah. Karena ber-I’rob nashob, maka kata kata اللغةَ  tersebut dikatakan manshub. Isim menjadi manshub dalam 11 keadaan, diantaranya adalah keadaan sebagai objek (maf’ul bih).
            Kata المسجدِ  ber-I’rob jar sebab didahului huruf jar (yaitu في) dengan tanda kasroh. Karena ber-I’rob jar, maka kata kata   المسجدِ   tersebut dikatakan majrur. Isim menjadi majrur dalam 2 keadaan, diantaranya “didahului huruf jar”.
Keadaan-keadaan yang menyebabkan suatu isim menjadi marfu’, manshub, atau majrur
Isim-isim yang marfu’
Suatu isim menjadi marfu’ dalam 7 keadaan:
  1. Mubtada’ (المبتدأ)
Yaitu isim marfu’ yang terletak di awal kalimat.
Misal :
الكتابُ جديدٌ (Alkitaabu jadiidun) = Buku itu baru
Kata  الكتاب  (= buku) merupakan mubtada’, karena terletak di awal kalimat.
  1. Khobar Mubtada’ (الخبر)
Yaitu yang menyempurnakan makna mubtada’.
Pada kalimat
الكتابُ جديدٌ  di atas, kata جديدٌ  (= baru) merupakan khobar, karena menyempurnakan makna mubtada’

  1. Isim kaana ( اسم كان) dan saudara-saudaranya
Yaitu setiap mubtada’ yang dimasuki oleh kaana atau saudara-saudaranya.
Misal :
كان الكتابُ جديدًا  (Kaana al kitaabu jadiidan) = (Adalah/dahulu) Buku itu baru.
Kata  الكتابُ  (= buku) merupakan isim kaana, karena kata tersebut awalnya mubtada’, setelah dimasuki kaana, maka istilahnya bukan mubtada’ lagi, tetapi “isim kaana”.
  1. Khobar Inna (خبر إنّ) dan saudara-saudaranya
Yaitu setiap khobar mubtada’ yang dimasuki oleh inna dan saudara-saudaranya.
Misal :
إنَّ الكتابَ جديدٌ  (inna al kitaaba jadiidun) = Sesungguhnya buku itu baru.
Kata  جديدٌ  (= baru) merupakan khobar inna, karena karena kata tersebut awalnya khobar mubtada’, setelah dimasuki inna, maka istilahnya bukan khobar mubtada’ lagi, tetapi “khobar inna”
  1. Fa’il (الفاعل)
Yaitu isim marfu’ yang terletak setelah fi’il lil ma’lum (setelah kata kerja aktif) dan menunjukkan pada orang atau sesuatu yang melakukan perbuatan atau yang mensifati perbuatan tersebut. Dengan kata lain, Fa’il = subjek.
Misal :  
قـَرأ الطالبُ رسالةً  (Qoro-a at-Tholibu risaalatan) = Siswa itu telah membaca surat.
Kata   الطالبُ  (= siswa) merupakan fa’il, karena terletak setelah kata kerja aktif (yaitu membaca), dan yang orang yang melakukan perbuatan (yang membaca adalah siswa), jadi siswa itu sebagai subjek.
  1. Naibul Fa’il (نائب الفاعل)
Yaitu isim marfu’ yang terletak setelah fi’il mabni lil majhul (setelah kata kerja pasif) dan menempati kedudukan fa’il setelah dihapusnya fa’il tersebut.
Misal :
قـُرِأتْ الرسالةُ  (Quri’at ar-Risaalatu) = Surat itu telah dibaca.
Kata  الرسالةُ  (= surat) merupakan naibul fa’il, karena terletak setelah kata kerja pasif (yaitu dibaca)
Isim-isim yang manshub
Suatu Isim menjadi manshub dalam 11 keadaan:
  1. Khobar Kaana (خبر كان)
Yaitu setiap khobar mubtada’ yang dimasuki oleh kaana atau saudaranya.
Misal :
كان الكتابُ جديدًا  ( Kaana al kitaabu jadiidan) = (Adalah/dahulu) Buku itu baru.
Kata جديدًا  (= baru) merupakan khobar kaana, karena kata tersebut awalnya khobar mubtada’, setelah dimasuki kaana, maka istilahnya bukan khobar mubtada’ lagi, tetapi “khobar kaana”.
  1. Isim Inna (اسم إن)
Yaitu setiap mubtada’ yang dimasuki oleh inna atau saudaranya.
Misal :
إنَّ الكتابَ جديدٌ  (inna al kitaabu jadiidun) = Sesungguhnya buku itu baru.
Kata الكتابَ  (= buku) merupakan isim inna, karena karena kata tersebut awalnya mubtada’, setelah dimasuki inna, maka istilahnya bukan mubtada’ lagi, tetapi “isim inna”
  1. Maf’ul Bih (المفعول به)
Yaitu isim manshub yang menunjukkan pada orang atau sesuatu yang dikenai suatu perbuatan. Dengan kata lain, maf’ul bih = objek.
Misal :
قـَرأ الطالبُ رسالةً  (Qoro-a at-Tholibu risaalatan) = Siswa itu telah membaca surat.
Kata رسالةً  (= surat) merupakan maf’ul bih, karena yang dibaca adalah surat, jadi surat itu sebagai objek (maf’ul bih).
  1. Maf’ul Muthlaq ( المفعول المطلق)
Yaitu isim manshub yang merupakan isim mashdar yang disebutkan untuk menekankan perbuatan, atau menjelaskan jenis atau bilangannya.
Misal :
حفظتُ الدرسَ حـِفظاً  (hafizhtu ad darsa hifzhon) = Saya benar-benar menghafal pelajaran.
Kata  حـِفظاً  (penghafalan) merupakan maf’ul muthlaq, karena merupakan isim masdar yang berfungsi untuk menekankan perbuatan, bermakna “benar-benar menghafal”
  1. Maf’ul Li ajlih ( المفعول لأجله)
Yaitu isim manshub yang disebutkan setelah fi’il untuk menjelaskan sebab terjadinya perbuatan (merupakan jawaban dari “mengapa” perbuatan itu terjadi)
Misal : حَضَرَ عليُّ إكراماً لِمحمدٍ  (hadhoro ‘Aliyyun ikrooman li Muhammadin) = Ali hadir karena memuliakan Muhammad. Kata إكراماً  (penghormatan) merupakan maf’ul liajlih, karena menjelaskan sebab Ali hadir, yaitu karena memuliakan ( إكراماً) Muhammad.
  1. Maf’ul Ma’ah ( المفعول معه)
Yaitu isim manshub yang disebutkan setelah wawu yang maknanya bersama untuk menunjukkan kebersamaan. Misal : استيقظتُ و تغريدَ الطيور  (istaiqozhtu wa tagriida at-Thuyuuri) = Saya bangun bersamaan dengan kicauan burung-burung.
Kata تغريدَ  (=kicauan) merupakan maf’ul ma’ah, karena didahului oleh huruf wawu ma’iyah, yang bermakna kebersamaan.
  1. Maf’ul Fih ( المفعول فيه)
Yaitu isim manshub yang disebutkan untuk menjelaskan zaman (waktu) atau tempat terjadinya suatu perbuatan (merupakan jawaban dari “kapan” atau “dimana” perbuatan tersebut terjadi).
Misal : سافرتْ الطائرةُ ليلا  (saafarot at-thooirotu lailan) = Pesawat itu mengudara di malam hari.
Kata ليلا  (= malam hari) merupakan maf’ul fih, karena menjelaskan zaman (waktu).
  1. Haal (الحال)
Yaitu isim nakiroh lagi manshub yang menjelaskan keadaan fa’il atau keadaan maf’ul bih ketika terjadinya suatu perbuatan (merupakan jawaban dari “bagaimana” terjadinya perbuatan tersebut)
Misal : جاء الولد باكيا  (jaa-a al waladu baakiyan) = Anak itu datang dalam keadaan menangis.
Kata  باكيا  (=menangis) merupakan haal, karena menjelaskan keadaan subjek.
  1. Mustatsna (المستثنى)
Yaitu isim manshub yang terletak setelah salah satu diantara alat-alat istitsna untuk menyelisihi hokum sebelumnya. Dengan kata lain, mustatsna = pengecualian.
Misal :
حَضَرَ الطلابُ إلا زيداً  (hadhoro at-Thulaabu illa Zaidan) = para siswa hadir kecuali Zaid
Kata زيداً  (= Zaid) merupakan mustatsna, karena didahului oleh إلا (=kecuali) yang merupakan alat istitsna.
  1. Munada’ (المنادى)
Yaitu isim yang terletak setelah salah satu diantara alat-alat nida’ (kata panggil).
Misal : 
يا رجلا (yaa rojulan) = Wahai seorang lelaki!
Kata  رجلا  (= seorang lelaki) merupakan munada’, karena didahului oleh يا (= wahai) yang merupakan salah satu alat nida’.
  1. Tamyiiz (التمييز)
Yaitu isim nakiroh lagi mansub yang disebutkan untuk menjelaskan maksud dari kalimat sebelumnya yang rancu.
Misal : اشتريتُ عشرين كتابا  (Istaroitu ‘Isyriina kitaaban) = Saya membeli dua puluh buku.
Kata كتابا  (= buku) merupakan tamyiiz, karena buku tersebut menjelaskan ”dua puluh”, jikalau tidak ada kata “buku”, maka kalimat menjadi tidak jelas, “Saya membeli dua puluh”.

Isim-isim yang majrur
Suatu isim menjadi majrur dalam 2 keadaan:
  1. Di dahului oleh huruf jar (سبقه حرف جر) Misal : خرجتُ من المنزلِ  (khorojtu minal manzili) = Saya keluar dari rumah. Kata  المنزلِ  (= rumah) merupakan isim majrur, karena didahului oleh مِن (min = dari) yang merupakan huruf jar.
  2. Mudhof Ilaih (مضاف إليه)
Yaitu isim yang disandarkan ke isim sebelumnya. Misal : اشتريتُ خاَتِمَ حديدٍ  (Isytaroitu khotima hadiidin) = Saya membeli cincin besi. Kata حديدٍ  (= besi) merupakan mudhof ilaih, karena disandarkan kepada خاَتِمَ (= cincin) yang maknanya cincin yang terbuat dari besi.

Tambahan
Selain keadaan-keadaan tersebut, ada satu keadaan yang dapat menyebabkan suatu isim menjadi marfu’, atau manshub, atau majrur, tergantung kata sebelumnya, jika kata sebelumnya marfu’ maka isim tersebut menjadi marfu’, jika manshub maka manshub, dan jika majrur maka majrur. Keadaan tersebut dinamakan Taabi’ (تابع).

Misal :
جاء رجلٌ كريمٌ  (jaa-a rojulun kariimun) = Telah datang seorang lelaki yang mulia
 رأئتُ رجلاً كريماً (ra-aitu rojulan kariiman) = Saya melihat seorang lelaki yang mulia
مررُ برجلِ كريمٍ  (marortu bi rajulin kariimin) = Saya berpapasan dengan seorang lelaki yang mulia.
Perhatikan setiap kata  كريم  (kariim) pada tiga kalimat di atas, i'robnya sesuai dengan kata sebelumnya.
Pada kalimat pertama i'robnya rofa' karena sebelumnya (yaitu رجلٌ ) ber-i'rob rofa'.
Pada kalimat kedua, i'robnya nashob' karena sebelumnya (yaitu رجلاً) ber-i'rob nashob.
Demikian juga pada kalimat ketiga, i'robnya jar karena sebelumnya (yaitu رجلِ ) ber-i'rob jar.
Taabi’ (تابع) ini dibagi menjadi empat jenis, yaitu na’at (
النعت), athof (العطف), taukid (التوكيد), dan badal (البدل).  Pada tiga contoh kalimat di atas, termasuk jenis na'at.
Posted by Muhammad syafi', Published at 10:57:00 AM and have 0 komentar

No comments:

Post a Comment

Terima kasih telah memberikan Komentar Pada artkel ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

Copyright © 2013 SHARING WITH SYAFI' AL-QUDSY | Re-Design Syafi' As-Salafy